Keuangan.co

Berkah Ramadhan / Syiar / Detail Berita

Bagaimana Hukum Zakat Mal Saat Memiliki Hutang?

Penulis : Ari Syaputra
10 Juni 2019

Foto: Ilustrasi

Keuangan.co, Jakarta - Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.


Kepada Yth. Bapak Ustadz

Saya ingin bertanya mengenai Hukum Zakat Mal di saat memiliki hutang.


Pertanyaan:

Pada bulan Juli 2014 (Ramadhan 1435 H) jumlah harta yang kami miliki sudah mencapai Nishab dan telah Haul hingga Juli 2015 (Ramadhan 1436 H) ini. Namun dalam perjalanan Haul tersebut kami membeli sebuah Properti pada bulan Maret 2015 (Jumadal Ula 1436 H) dengan cara mencicil/berhutang, dimana disepakati nilai tertentu untuk pembayaran setiap bulannya dan akan lunas dalam tempo kurang lebih satu setengah tahun sejak Maret 2015.

Jika dihitung total jumlah cicilan/hutang hingga lunas ataupun nilai cicilan/hutang kami jumlahnya hingga jatuh tempo tahun ini , nilai cicilan/hutang tersebut lebih besar dari jumlah harta kami yang telah Nishab dan Haul.

Yang menjadi pertanyaan saya, apakah kronologi yang saya kemukakan diatas (point 1 dan 2) secara hukum menjadikan kami tidak menjadi seorang wajib Zakat atau kami masih terhitung sebagai wajib Zakat.

Demikian disampaikan, atas kesempatan bertanya dan jawabannya kami ucapkan Terima Kasih.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Dari : Ihsan

Jawaban :


Wa ‘Alaikumussalam Warrahmatullahi Wabarakatuh
Semoga Allah subhanahu wa ta’ala senantiasa mencurahkan keberkahan-Nya kepada Bapak dan keluarga.
Terkait pertanyaan Bapak tentang hukum zakat mal, ada beberapa kemungkinan.

Pertama: Nishab harta berupa uang adalah senilai 85 gram emas. Harta wajib dizakati setelah satu tahun dari masa mencapai nishab berdasarkan penanggalan hijriyah. Apabila Bapak membelanjakan harta itu sebelum genap haul (satu tahun hijriyah), maka uang yang telah dikeluarkan tidak dizakati. Zakat hanya dikeluarkan dari sisa yang ada bila memang masih mencapai nishab tatkala genap satu tahun. Namun bila Bapak membelanjakan harta itu setelah tersimpan atau genap selama satu tahun, maka kewajiban zakat atas harta itu tidak gugur, karena tatkala memasuki haul kewajiban zakat telah melekat pada harta itu.

Kedua: Apabila Bapak membelanjakannya sebelum sampai satu tahun, maka yang dihitung adalah yang masih ada setelah dibelanjakan selama sisa itu masih mencapai nishab. Apabila masih mencapai nishab maka tetap terkena zakat dan bila tidak maka tidak terkena zakat.

Ketiga: Hutang yang menjadi pengurang adalah hutang yang jatuh tempo pada waktu berzakat dan dibayarkan sebelum berzakat. Adapun hutang yang belum jatuh tempo saat berzakat atau dibayarkan setelah masa berzakat tidak terhitung sebagai pengurang zakat. Dengan demikian, tidak semua hutang yang kita miliki menjadi pengurang zakat. Yang menjadi parameter adalah: hutang yang harus dibayar sebelum waktu berzakat itulah yang menjadi pengurang.


Wallahu a’lam

#Ramadhan #Puasa #Zakat #Mal
Masukkan kata kunci...

Social Links